Pages

Menanti



Aku sendiri
Menikmati sepi tanpamu.

Meski dipisahkan waktu
Aku kan tetap setia menantimu.

Meski terkadang
Sabar itu tercabar
Aku tetap setia menantimu.

Di sini
Kamu sentiasa ada
Dalam doa doa ku.

Moga esok
Saat mentari menyapaku
Engkau sudah ada di dalam akaun ku.

Segeralah
Engkau hadir padaku.
Oh GAJI ku..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

***

Memang teruji bilamana ramai kawan dah dapat gaji dan kau masih *krik krik*. Haha.

Apapun, insyaAllah ada hikmahnya. Aku kira, Tuhan mahu aku belajar sabar dan ikhlas dahulu. Walaupun usaha juga sudah digencar, minggu pertama lagi dah serahkan pada kerani. Namun apakan daya. Takdir itu pada Dia, tunggu sahaja di batas waktu. InsyaAllah, yang pasti ia akan hadir juga. 

"Biar lambat, asal dapat". Slogan baru. ๐Ÿ˜‚Rasanya slogan ini memang sesuai untuk aku pada saat ini. Biarlah murid pemulihan aku lambat, asalkan dapat juga mereka membaca dan mengira. Biarlah juga menanti dia itu lambat, asalkan dapat? Eh. 

Oh ya. Sebulan lebih sudah aku bergelar guru pemulihan. Alhamdulillah. Seperti biasa, akan terdengar juga kata kata, 

"bestlah jadi cikgu pemulihan, murid sikit, ajar baca kira je, senang je kan"

Senyum sahajalah aku pada kata kata itu. Benarlah. Yang tak melalui, tak kan mengetahui. Anggap saja itu doa. Aku juga harap Allah senangkan murid - muridku faham apa yang dipelajari, juga aku harap Allah senangkan aku dalam kesabaran. Amiin.

Bagi aku, sabar itu sebahagian daripada proses dan proses itu perlukan kesabaran juga.

Perancangan

Beza lukisan dan contengan ialah perancangan.


Harini sembang panjang dengan mak, mak offer tanah untuk dibuat rumah. Jadi, mak tanya plan aku, apa yang nak dibuat dulu. kahwin dulu? Buat rumah dulu? Sambung belajar dulu? Soalan tu nampak macam mudah. 

Oleh sebab ianya masa depan, kita tak nampak lagi apa akan berlaku pada masa akan datang, itu yang membuatkannya  sukar. Yang mampu dibuat ialah plan atau perancangan. Seperti aku, orang yang fleksibel, jadi plan aku pun fleksibel.

Jadi, inilah perancangan aku dalam masa 1 hingga 3 tahun akan datang. Atau mungkin hingga 4 tahun akan datang. 

Plan A : 
1. Bina rumah atau beli 
2. Bina rumah tangga 
3. Bina kerjaya (sambung belajar) 

Plan B : 
1. Bina rumah tangga 
2. Bina rumah atau beli 
3. Bina kerjaya (sambung belajar) 

Plan C : 
1. Bina kerjaya (sambung belajar) 
2. Bina rumah atau beli 
3. Bina rumah tangga

Plan A, B, atau C aku sendiri tidak tahu yang mana aku akan guna dalam 3 tahun akan datang. Bergantung kepada keadaan dan takdir yang ditulis oleNya. Buat masa sekarang mungkin aku lebih cenderung kepada plan C. Masa akan datang mungkin berubah atau mungkin tidak. Sudah tentu berubah jika aku berjaya tukar sekolah ke negeri idaman. 

Apapun, teringat apa yang Mak kata waktu aku tak dapat posting ke negeri pilihan aku,

 "Hebat mana pun kita merancang, Allah pun merancang juga, perancangan Allah confirm lagi baik" 

Ya, ya, ya, tiada yang benar melainkan benar belaka apa yang dikatakan itu.

Mak juga nasihat, 

"Nak kahwin, kahwin la yang betul mahu dengan kita, sanggup susah senang dengan kita, sanggup terima kekurangan kita, kalau dia tak sanggup, biarkan. Tak baik boleh sama perbaiki diri, tak perlu cari yang sempurna sebab takda yang sempurna, yang penting ada agama. Cari yang sederhana. Yang syukur apa adanya. "

Ya, ya, ya, tiada yang benar melainkan benar belaka apa yang dikatakan itu.

Untuk kamu, teruskanlah berlike, bercomment gurau senda, "abaikanlah" prinsip yang menjadi sebab kita saling "menjauh" sekarang. Nasihat saya, berlaku adil lah pada prinsip sendiri. Bagaimana mahu menjaga jika tidak menjaga. Lagi² dengan orang yang kamu sendiri tahu ada perasaan terhadap diri kamu. Apapun, moga berbahagia. Bukan kecewa, cuma mahu ingatkan diri ini juga dan kamu yang mungkin terlupa. Bagaimanapun, aku tetap pencinta langit, walaubagaimanapun keadaanya.

Langit



Aku mencintai langit,
Apapun keadaannya.

Saat ia gelap mendung,
Saat ia cerah indah,
Saat ia berdentum dentum,
Saat ia menurunkan mutiaranya,
Juga saat ia dihiasi pelangi,

Pendek kata,
Apapun kondisinya,
Aku mencintainya seadanya.

Namun,
Apa dayaku,
Langit terlalu tinggi untuk didakap.

Hampir mustahil,
Bagi lelaki biasa,
Yang tiada apa,
Mahu memilikinya.

Mencintainya dari jauh.

Aku kira,
Itu sahaja pilihan yang ada.

Ya, diriku ini,
Perlu sedar diri.

Cukuplah kiranya,
Bila tiba saatnya.

Tuhan temukan,
Si pencinta langit ini,
Dengan pencinta langit juga.

Yang bisa menerima,
Serta memberi,
Seadanya,
Sederhana,
Dalam keadaan Allah redha.

Yang mampu,
Saling membangkitkan,
Dari lena,
Sujud kepadaNya.


-Pencinta Langit
4.33am, Bumi Tuhan.



Malu


Aku malu.

Hari hari nikmat itu mengalir.
Tetap sahaja aku terus meminta.

Aku malu.

Mengaku cinta padaNya.
Padahal pada ciptaanNya sahaja aku sudah tewas.

Setiap masa aku fikir dia bukan Dia.
Di hati penuh dia dibanding Dia.

Aduh, patut saja aku letih.
Dunia aku letak dihati.

Mereka berjuang demi Dia.
Aku berjuang kerana dunia.

Alangkah jeliknya aku.

Cukuplah dunia.
Cukuplah.

Terima kasih atas segalanya.

Ini masa aku tolak semua.
Ini masa aku elak semua.
Tolak dan elak semua yang melalaikan kita.

Biar dia sahaja menentukan.
Hati itu jaga sebaiknya.

Jika jalan kita sama menujuNya.
Kita kan berjumpa jua.

Buat masa ini.

Besarkan jiwa.
Bersihkan segala.
Jika kosong, isilah dengan Dia bukan manusia.

Selamat berkorban

Gila?


Mereka kata itu gila.
Aku kata itu usaha.

Kalau aku gila,
Aku duduk diam sahaja,
Tunggu bulan jatuh ke riba.

Kalau aku gila,
Aku berasa lapar,
Tunggu makanan gerak ke mulut sahaja.

Oleh kerana aku tak gila,
Aku cari jalan untuk usaha.

Biar apapun hasilnya,
Yang penting usaha.

Haha,
Biarkan mereka.

Aku pernah kecewa,
Kerana tidak berusaha.

Tidakkah aku gila jika ingin kecewa lagi dengan alasan yang sama?

Sekurang-kurangnya jika kecewa juga nanti,
Kecewa aku itu alasannya usaha.

Seperti mereka.

Aku juga seorang hamba,
Tiada kuasa untuk mengarah Tuhan menuruti kemahuanku.

Sebab itu aku usaha,
Moga Dia pandang dengan pandangan kasihNya.

Dan.. akhirnya dipermudahkan segalanya.

Senyum. Tenang. :)

Pengalaman Menjadi Uber Driver, cukup lumayan.

Assalam.  Dah lama tak update blog ni. Sekarang tengah tunggu posting lepas tamat pengajian di IPG, sementara tunggu posting ni cuba - cuba lah jadi driver uber. setakat ni dah 2 bulan. memang berbaloi - baloi. Seminggu kalau tak banyak hari saya cuti insyaAllah 1k tu dalam tangan. 

Seminggu ye bukan sebulan. Tak caye? tengok kat bawah ni. 

ini minggu pertama saya buat. baru belajar2 nak adapt cara nak guna uber ni.

ini minggu paling latest. minggu lepas 2 mei sampai 9 mei 2016. Alhamdulillah ni payment paling tinggi saya dapat setakat ni. kalau rajen lagi boleh dapat banyak lagi. 

sejak buat uber ni tak perlu fikir dah bila nak posting bila nak posting sebab gaji uber lagi banyak daripada gaji starting guru ๐Ÿ˜…
so kita pulun jelah uber ni dulu sebelum posting. dapat posting area selangor lagi best, boleh buat part-time uber.

carakerja dengan uber ni senang, nak start bila, nak rehat bila semua ikut kita. kita boss. takda siapa2 suruh nak kena punchcard pukul 8 pagi ke 7 pagi ke. waktu kerja fleksibal. Lepas tu, gaji tiap minggu masuk, takyah pening2 hujung bulan kocek kering sebab tiap minggu berduit. Lepas tu, boleh kenal dengan macam2 orang daripada doktor, lawyer, pilot, boss besar dan macam macam lagi yang akan kita bawa dan boleh bersembang-sembang.

Uber ni memang sesuai untuk student atau sesiapa sahaja yang ada kereta 4 pintu yang keretanya tidak lebih 6 tahun umur kereta untuk nak cari duit tepi, nak buat fulltine pun boleh. Perempuan ke lelaki ke tua ke muda ke semua boleh yang penting lesen kereta sudah full bukan P atau L.

Cara menjadi Driver Uber pun mudah sahaja.

1. pergi daftar di link ini. isi semua details. https://partners.uber.com/i/pxd64jbwue

2. selepas itu hanya tunggu mesej uber untuk tindakan selanjutnya. kalau area kl daftar online harini, esok sudah boleh mula drive. mudah kan. 

Kalau sesiapa berminat mahu menjadi uber driver, tapi tak faham. boleh email saya di naqibsaad@gmail.com



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...