Pages

kisah cikgu lagi..

Baru-baru ni terbaca satu kisah seorang guru. agak sadis..
Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.

Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untukdirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.

Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.

“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”

Dia terkejut dan wajahnya berubah.

“Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu.” Jawabnya

“Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”

” Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu.”
Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, “Maafkan cikgu, …….”
Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu...

-tamat-

hmm. bukan mudah untuk bergelar seorang guru.. lagi-lagi seperti aku yang bakal guru kepada kanak-kanak yang memerlukan pemulihan dan perhatian. Biarpun, baru bergelar "bakal guru" aku dah dapat rasai betapa besarnya tanggungjawab sebagai seorang guru ini. Meskipun tanggapan masyarakat menjadi seorang guru itu amat "mulia", namun guru itu sendiri yang meletakkan darjat "mulia" itu dimana.Manusia tetap manusia, kesilapan pasti ada. Rasanya, itulah cabaran terbesar seorang guru."Selangkah guru melangkah, beribu mata memerhati tingkah kita"..

Kita bagaikan ibu bapa kepada murid, tapi ibu bapa mungkin terbatas kepada anak darah dagingnya sendiri. tapi cikgu.. berbelas malah berpuluh atau beratus "anak-anak" yang perlu kita didik dan "bela" yang kebanyakkanya langsung tiada pertalian darah dengan cikgu itu sendiri.. belum ditambah dengan ragam yang pelbagai "anak-anak" ini, malah sejak akhir2 ni bukan karenah anak-anak sahaja cikgu perlu melayan, karenah ibubapa kepada"anak-anak" juga perlu dilayan..

Ungkapan "anak-anak ibarat kain putih dan ibu bapalah yang mencorakkannya" itu sesuai kepada ibu bapa. tapi kepada para cikgu, bukan semua kain putih yang kita akan terima, mungkin kain yang kotor malah kehitaman yang kita perlu terima. ahhhh kasihannya dirimu cikgu.. sungguh, kesabaran dan keikhlasan itu adalah elemen yang amat terpenting untuk seorang guru miliki. Semoga aku mampu menjadi seorang Guru yang sebenar,yang tidak hanya membawa "anak-anak" ke jalan dunia tetapi insyaAllah bersama ke jalanNya.

Guru oh Guru
Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Nukilan Allahyarham SN Dato´ Dr. Usman Awang

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...