Pages

dugaan dan sabarlah

ditimpa kesulitan. kenapa? banjir..oh bersabarlah wahai hati
kenapa? seliparku hilang..oh bersabarlah wahai hati.
semoga Allah redha

sebagai renungan bersama..dipetik dari..

La Tahzan by Dr Aidh al Qarni

Anda acapkali memikirkan sesuatu yang telah hilang, sehingga anda lupa mensyukuri apa yang ada di hadapan anda. Anda merasa sedih kerana kekurangan material, padahal anda masih memiliki kunci kebahagiaan, memiliki setumpuk kebaikan, kenikmatan, dan masih banyak yang lainnya yang tidak terhitung oleh anda sendiri. oleh itu renunglah, bersabarlah dan bersyukurlah !

Allah tidak pernah mencabut sesuatu dari anda kecuali Dia menggantinya dengan yang lebih baik. Tetapi, itu apabila anda bersabar dan tetap redha dengan segala ketetapanNya.

"Barangsiapa yang Aku butakan kedua matanya lalu ia bersabar, nescaya akan Aku ganti dengan syurga." (Al-Hadith)

"Siapa saja orang di dunia ini yang kekasihnya Aku cabut nyawanya, kemudian dengan cubaan yang Aku timpakan ini dia (bersabar dan) mengharap pahalaKu, nescaya akan Aku ganti dengan syurga." (Al-Hadith)


Maka anda tidak usah terlalu bersedih dengan musibah yang menimpa anda, sebab yang menentukan semua itu memiliki syurga, balasan, pengganti, dan ganjaran yang besar. Para wali Allah yang pernah ditimpa musibah, ujian dan cubaan akan mendapatkan penghormatan yang agung di syurga Firdaus. Itu tersirat dalam firmanNya:
"Kesejahteraan dan kebahagiaan bagi kalian kerana kalian telah bersabar dalam mentaati Allah dan menerima cubannNya. Syurga adalah sebaik-baik tempat kesudahan." (lah-Rad: 24)

Betapapun, kita harus melihat dan yakin bahawa di sebalik musibah terdapat ganti dan balasan dari Allah yang akan selalu berakhir pada kebaikan kita. Dengan begitu kita akan termasuk:
"Mereka itulah mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabb mereka, dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk." (Al-Baqarah: 157)

Wahai orang-orang yang tertimpa musibah; sesungguhnya tidak ada sesuatu pun yang hilang dari kalian. Kalian justeru beruntung, kerana Allah selalu menurunkan sesuatu kepada para hambaNya dengan "surat ketetapan" yang di sela-sela huruf kalimahNya terdapat suatu kelembutan, kasih-sayang, pahala, ada balasan, dan juga pilihan. Maka dari itu, siapa saja yang tertimpa musibah yang hebat, ia harus menghadapinya dengan sabar, mata yang jernih dan pola fikir yang panjang. Dengan begitu ia akan menyaksikan bahawa buah manis dari musibah itu adalah:
"... lalu didirikanlah di antara mereka (orang-orang mukmin dan orang-orang munafiq) dinding yang mempunyai pintu, yang di sebelah dalamnya ada rahmat (syurga) dan di sebelah luarnya ada seksa (neraka)." (Al-Hadid: 13)

Anda sebenarnya telah meraup kenikmatan yang tiada terhitung dan kesempurnaan tubuh badan tetapi sayangnya anda tidak menyedarinya. Bahkan, anda hidup dalam ketidakpastian dan terperangkap dalam kesedihan, padahal anda masih memilik roti yang segar untuk disantap, air yang segar untuk diteguk, dapat tidur dengan nyenyak, dan kesihatan anda yang stabil.


Takutlah terhadap keburukan yang muncul dari tempat yang baik, dan berharaplah kebaikan dari tempat yang buruk. Sebab boleh jadi kehidupan itu ada kerana adanya permintaan untuk mati, dan boleh jadi kematian itu terjadi kerana adanya harapan untuk tetap hidup.Dan tidak jarang rasa nyaman itu datang dari rasa takut.

Sikap yang paling baik dari sesaorang akan muncul ketika ia ditimpa musibah, kerana ia akan menjadikan sabar itu sebagai senjata menghadapi musibah tersebut dan akan memberikannya inspirasi untuk selalu berharap agar musibah itu segera berakhir. Dan kerana kesabarannya, ia seperti melihat jalan keluar, dan pertolongan itu berada di depan matanya kerana tawakkal dan prasangka baiknya kepada Allah. Ketika orang ini telah sampai ke tingkatan ini, Allah pasti akan memberikan semua yang diinginkannya, akan menghilangkan semua yang menyukarkannya, dan akan mengabulkan semua permintaannya. Dan dia selamat bersama agama, kehormatan dan keperibadiannya.

Al-Hasan bin Sahl menggambarkan ujian sebagai berikut:

" Dalam ujian itu ada penghapusan dosa, ada peringatan agar tidak lalai, ada tawaran untuk mendapatkan pahala degan cara bersabar dan mengingati nikmat Allah dan ada harapan untuk mendapatkan ganjaran. Dalam pandangan Allah dan qadha' Nya semuanya adalah baik."

Dan sesungguhnya apa yang di sisi Allah itu lebih baik, lebih abadi, lebih utama, dan lebih mulia.



3 comments:

Yuni Aisyah said...

bersabarlah menghadapi dugaan dan cabaran idup...

SDS said...

sesungguhnya sabar itu sebahagian daripada iman...

an-NurHuda said...

terima kasih..blod ini cukup istimewa sbg sumber untuk mendapatkan kekuatan dan kesedaran daripada hanyut dgn bisikan syaitan yg blh membawa kpd berputus harapan.:)
-semoga dirahmati Allah..insyaAllah,amin-

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...