Pages

Renunglah dan bersyukurlah :)

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِ الرَّحْمَنِ ارَّحِيم


*Ini adalah perkongsian yang diambil dari buku La Tahzan by Dr Aidh al Qarni sebagai peringatan buat kita bersama terutama sekalinya yang menulis ini. Alhamdulillah, yang dinanti telah tiba  :)


***
Setiap manusia seharusnya selalu mengingati nikmat yang Allah kurniakan kepada anda. Kerana nikmatNya telah meliputi dari hujung rambut hingga ke bawah kedua telapak kaki, kesihatan badan, keamanan negara, hutan belantara, udara dan air, serta masih banyak lagi lainnya adalah nikmat yang telah diberikan Allah kepada anda.

"... sekiranya kalian menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kalian tidak akan dapat menghitungnya ..." (Ibrahim: 34)

Demikian besar nikmat Allah yang telah dianugerahkan kepada anda. Dunia ini, beserta apa yang ada di dalamnya telah diciptakan Allah untuk anda, tetapi anda tidak pernah menyedarinya; anda menguasai kehidupan, tetapi tidak pernah mengetahuinya.

"... Dia telah memberikan nikmat-nikmatnya secara sempurna kepada kalian, baik yang zahir mahupun yang batin ..." (Luqman: 20)

Anda diberi sepasang mata, satu lidah, dua bibir, dua tangan dan dua kaki.

"Maka nikmat Tuhan kalian yang manakah yang mahu anda dustakan?" (Ar-Rahman: 13)

Apakah anda mengira bahawa, berjalan dengan kedua kaki itu merupakan sesuatu yang biasa padahal masih banyak manusia lain yang tidak mempunyai kaki? Apakah anda mengira bahawa berdiri tegak dia atas kedua betis itu merupakan sesuatu yang mudah, padahal masih banyak manusia lain yang kehilangan kedua betisnya? Apakah anda merasai nikmat tidur dengan memenjamkan kedua mata, sementara masih banyak manusia lain yang tidak dapat tidur kerana sakit yang mengganggunya? Pernahkah anda merasa senang ketika anda dapat menyantapkan makanan yang lazat dan minuman yang dingin, sementara masih banyak orang lain yang tidak dapat makan dan minum hanya kerana penyakit yang mereka deritai?

Renungkanlah! Betapa besarnya fungi pendengaran, di mana Allah menjauhkan anda dari ketulian; penglihatan anda terhindar dari kebutaan; ingatlah kulit anda yang cantik terhindar dari penyakit gatal dan kudis. Perhatikan juga fungsi otak anda! Allah telah memberikan kesihatan akal sehingga terhindar dari kegilaan yang menghinakan. Apakah anda ingin menggantikan mata anda dengan emas sebesar gunung Uhud? Inginkan anda menjual pendengaran anda seharga perak satu bukit? Apakah anda mahu membeli istana-istana yang menjulang tinggi dengan lidah anda, namun anda bisu? Apakah anda mahu menukar kedua tangan anda dengan butiran-butiran permata dan berlian, tetapi tangan anda kudung?

Anda sebenarnya telah meraup kenikmatan yang tiada terhitung dan kesempurnaan tubuh badan tetapi sayangnya anda tidak menyedarinya. Bahkan, anda hidup dalam ketidakpastian dan terperangkap dalam kesedihan, padahal anda masih memilik roti yang segar untuk disantap, air yang segar untuk diteguk, dapat tidur dengan nyenyak, dan kesihatan anda yang stabil.

Anda kerapkali memikirkan sesuatu yang telah hilang, sehingga anda lupa mensyukuri apa yang ada di hadapan anda. Anda merasa sedih kerana kekurangan material, padahal anda masih memiliki kunci kebahagiaan, memiliki setumpuk kebaikan, kenikmatan, dan masih banyak yang lainnya. Oleh kerana itu, renungkanlah dan bersyukurlah!

"Pada diri kalian juga terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah. Apakah kalian tidak memperhatikannya?" (Adz-Dzariyat: 21)

Lihatlah diri anda, keluarga, tempat tinggal, pekerjaan, kesihatan, sahabat, dan dunia sekeliling anda. Dan janganlah termasuk di dalam golongan:

"Mereka mengetahui bahawa semua nikmat yang ada berasal dari Allah, tetapi mereka mengingkarinya ..." (an-Nahl: 83)
*******
terngiang -ngiang kata - kata ustaz Husam,
Bila sesuatu nikmat itu kita tidak dapat, kita minta pada Allah.
Tapi, bila Allah dah bagi nikmat tu pada kita, kita tak menjaganya pula.
Allahurabbi. 
T__T



6 comments:

mujahidah1413h said...

"Maka nikmat Tuhan kalian yang manakah yang mahu anda dustakan?" (Ar-Rahman: 13)
yupz.. terlalu banyak nikmat yang DIA berikan pada hamba2NYA,,

Wahai manusia, sembahlah Tuhan yang menciptakan-mu dan orang-orang yang sebelumnya, agar kamu bertakwa. Dia-lah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai re-zekimu, kerana itu janganlah kamu mengadakan sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui."
(Surah al-Baqarah 2:21-22)

subhanallah terlalu banyak, nikmatNYA.. dalam kita mengeluh akan ujian yang hanya sedikit.ingatlah nikmatNYA lebih banyak dari ujian,,yupz belajar untuk bersyukur,,alhamdulillah,.

yeah. seharusnya kita as muslim & as abid meletakkan seinfinty kesyukuran,then make a move to taqarrub ilallah..

hanya perkongsian. salah silap asiff jiddan. then may ALLAH bless

AN_SAM said...

bila sudah terbiasa , kita menjadi seakan akan terlupa..contoh paling mudah , setiap hembus udara yang kit a pinjam itu juga satu nikmat Allah yang besar..


ya mungkin kita terlalu sibuk menghitung apa yang kita tiada sehingga kita tak nampak nikmat besar di depan mata..itu lumrah manusia..mungkin.

.:naqib saad:. said...

Nadiah hazirah :
SubhanAllah. "comment" yang amat bermakna. thx ! Jazakillah~ may Allah bless u ;)

Anah :
ya betul. aku pun selalu lupa~ Allah~
syukran peringatannya. :)

Maii said...

HEBAT ;DD

Muhammad Adam bin Roslan said...

tq atas perkongsia.. reflect ourselves..

Nurulee said...

Satu renungan yang bermakna. Entry yang best. :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...