Pages

PBS

بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِ الرَّحْمَنِ ارَّحِيم



Sekadar coretan..

Tiba - tiba rasa rindu suasana Sekolah Rendah Kebangsaan Kayu Ara Pasong...

Seminggu di sana untuk PBS (pengalaman berdasarkan sekolah) bagai sehari sahaja rasanya. Guru - gurunya yang peramah dan ditambah pula anak murid yang selalu menyejukkan hati. Itulah pengalaman yang tidak boleh dibeli di mana - mana. Pengalaman yang membuatkan diri ini semakin hari semakin cinta akan bidang perguruan ini. Banyak benda yang dapat dipelajari dan memuhasabahkan diri ini dalam mengharungi kehidupan sebagai hamba Ilahi. Alhamdulillah.

Perkara yang paling tidak boleh dilupa ketika ada beberapa murid salam dan mencium tangan yang penuh dosa ini, Allah rasa tak layaknya diri ini dihormati sebegitu sekali. Rasanya murid - murid itu lebih mulia dari diri ini dan pastinya dosa mereka tidak sebanyak dosa aku. Mereka lebih "putih bersih" berbanding diri ini yang sudah bercampur baur "kekotoran". Serius, time tu memang Allah sahaja yang tahu perasaan aku. Betapa "besarnya" aku di mata mereka sedangkan mereka tidak tahu insan yang mereka panggil cikgu ini tidaklah sebaik mana. Riak wajah mereka membuatkan aku sedar betapa besarnya amanah yang harus dipikul, betapa besarnya harapan yang perlu digalas dibahuku sebagai seorang bakal guru. Di hati ini, mula muncul rasa tak layak diri dipanggil cikgu, hendak digelar murabbi apatah lagi. jauh sekali!

Pengalaman bersama mereka banyak membuatkan aku merenungi kembali diri ini. Apakah aku layak menjadi pendidik sedangkan diri aku pun masih perlu dididik.. Apakah aku layak digelar murabbi sedangkan diri aku masih tandus dengan ruh Islami. Apapun, aku yakin Allah tidak akan "menghantar" aku ke IPG ini jika ini bukan jalan terbaik untuk aku  memperbaiki diri dan mencapai redha Ilahi. Aku tidak tahu apa yang terbaik untukku, tetapi aku yakin Allah tahu apa yang terbaik untukku.

Perjalananku masih panjang, masih banyak yang perlu dipelajari.. moga Allah permudahkan...

#bila duduk dalam realiti baru kita tahu keadaan sebenar berbanding duduk dalam teori.

gelagat mereka membuatku tersenyum. 
moga mereka menjadi hamba Allah yang hebat. 

cikgu sayang kamu kerna Allah ^^


3 comments:

syafa mohamed said...

Hanya orang terpilih saja yang bisa jadi guru pada mereka..iaitu orang-orang yang punya jiwa sanggup bersabar melayan karenah dan memahami mereka.

tak senang kan? #pernah tgk satu kelas dengan 30 ragam berbeza tapi cikgunya sungguh hebat sabarnya;)

korekara mo ii sensei ni narinasai ne..(cemburu tgk gmbr tue;D)

Iznie said...

wahhh...cikgu!!
manjanya depa ngan kome~ :P

semoga sama2 dapat mnjadi pendidik yg baik, insyaAllah...

diri sendiri: still tak berjaya kawal kelas... huhu

C'Jai said...

Semoga menjadi guru yang mengasihi dan menyantuni anak didik kita seikhlas hati..mudah2an... :-))

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...