Pages

Malu


Aku malu.

Hari hari nikmat itu mengalir.
Tetap sahaja aku terus meminta.

Aku malu.

Mengaku cinta padaNya.
Padahal pada ciptaanNya sahaja aku sudah tewas.

Setiap masa aku fikir dia bukan Dia.
Di hati penuh dia dibanding Dia.

Aduh, patut saja aku letih.
Dunia aku letak dihati.

Mereka berjuang demi Dia.
Aku berjuang kerana dunia.

Alangkah jeliknya aku.

Cukuplah dunia.
Cukuplah.

Terima kasih atas segalanya.

Ini masa aku tolak semua.
Ini masa aku elak semua.
Tolak dan elak semua yang melalaikan kita.

Biar dia sahaja menentukan.
Hati itu jaga sebaiknya.

Jika jalan kita sama menujuNya.
Kita kan berjumpa jua.

Buat masa ini.

Besarkan jiwa.
Bersihkan segala.
Jika kosong, isilah dengan Dia bukan manusia.

Selamat berkorban

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...